Ami Oleng Lagi

Kalau si Doel kuliah lalu jadi pintar dan sukses jadi insinyur, bahkan jadi gubernur, kayaknya kebalikan deh sama saya. Bulan ini banyak sekali deh ke-oleng-an yang engga sengaja (sumpah deh) saya lakukan.

  1. Tanda tangan tapi lupa ambil modul

Setelah uts, mulai ada praktikum teknologi informasi. Nah, untuk memudahkan mahasiswa belajar, dibuatlah modul yang diberikan ketika briefing praktikum. Sistem pembagian modul yaitu seluruh keluarga baru saya dikumpulkan terus kita dipanggil satu-satu untuk absen kehadiran sekaligus ambil modul. Ya itu yang seharusnya dilakukan, tapi justru ini yang saya lakukan,

“Tiwik, bentar ya, aku mau dipanggil,” saya udah siap-siap untuk absen dan bilang ke temen saya untuk engga ajak  ngobrol saya dulu.

“Sri Nastiti….”

Wah itu saya. Saya langsung maju ke depan untuk tanda tangan dua kali di kertas yang disediakan. Bam. Setelah saya tanda tangan, udah dong saya langsung ngeloyor gitu aja.

“Permisi kak,” seraya jalan menuju ke tempat duduk awal.

“Lho dek itu modulnya belum dibawa”

“AH IYAAAAAA!”

Semua kelas tertawa. Aku hanya bisa menangis di pojokan.Read More »

Perjalanan Bersama Woody

Masa-masa liburan sekarang sudah selesai. Saya mulai berangkat kuliah bersama motor kesayangan Woody menuju kampus. Cukup lama juga Woody menemani saya, kami berpetualang bersama layaknya Dora dan Boots atau Nobita dengan Doraemon (terus biasanya Giant, Suneo, dan Shizuka ikut bergabung). Berbagai rintangan kami hadapi, bahkan kisah kami bisa mengalahkan kisah seribu satu malam timur tengah. Gakdeng. Gak nyampe 1001 malam juga.

Woody menemani saya dari berangkat-pulang sekolah, pergi les pagi pulang maghrib, hujan-hujanan, kepanasan, nyasar, bahkan di masa-masa yang berat ketika Bapak bolak-balik masuk rumah sakit pun Woody setia menemani saya. Saya ikut bolak-balik rumah sakit untuk menemani ibu saya menjaga bapak di rumah sakit. Pulang sekolah balik sebentar di rumah, rapi-rapi,terus lanjut ke rumah sakit. Subuh-subuh sekitar jam 5 menuju setengah 6 pagi saya kembali pulang ke rumah untuk siap-siap ke sekolah. Luar biasa beratnya saat-saat itu. Dan Woody-lah yang menemani kuw. Atutuw

Selain pengalaman menyenangkan dan haru, pengalaman aneh juga saya rasakan ketika bersama Woody. Masih baru-baru bisa mengendarai motor alias masih kagok, saya sengaja memilih jalan yang tidak ramai untuk berangkat ke sekolah. Biar ga macet? O tidak, itu karena saya masih takut aja lihat mobil, truk, dan bis yang sarr serr rame. Setelah melewati perkampungan warga yang banyak polisi tidur, akhirnya daku sebentar lagi sampai sekula. Tetapi, di depan gang ada seorang ibu-ibu berkaos polo lengkap dengan training menyetop saya.Read More »

Lomba Agustusan

Kalau diingat-ingat , saya ternyata emang jaraaaaaang banget menangin lomba agustusan. cuma satu kali saya pernah menang. Itu pun bukan juara satu.

Dulu waktu belum sekolah, saya ikutan lomba agustusan di lingkungan rumah bersama teman-teman tetangga. Karena masih kecil, lombanya pun lebih cepil.

Makan kerupuk.

Tapi.. kerupuknya dipegangin sendiri.

Yha.

Gitu aja tapi saya nggak menang. Ternyata Ami yang demen makan pun masih belum mampu juga untuk menaklukan lawan.

Berlanjut ke tahun-tahun berikutnya, lomba makan kerupuk sudah tidak secepil tahun-tahun yang lalu. Kerupuk sudah digantung. Dan jelas saya nggak sanggup menghabiskan kerupuk yang tergantung dengan cepat.

Lomba yang menyumbangkan gelar juara ke saya cuma satu, yaitu lomba giring kelereng pakai sendok. Asli senengnya bukan main jadi juara dua. Jejingkrakan karena dapet satu set crayon isi 12. Saking seneng dan norak, saya juga nggak tega untuk buka bungkus crayonnya (astagaa aku dulu norak banget).

Sampai SMA saya selalu senang kalau ada lomba agustusan, meski spesialis tim hore-hore. Ya gimana dong pak bu, prestasi di lomba agustusan yang membanggakan cuma menang giring kelereng pakai sendok. Meski begitu saya selalu hepi hepitos setiap agustusan seperti sekarang ini.

Untuk memeriahkan tanggal 17 Agustus hari ini, saya memiliki dua postcard bertemakan Indonesia yang siap dikirim untuk teman-teman. Silahkan kirim alamat teman-teman melalui e-mail nastitiutami68@gmail.com

IMG_20160817_195629_1471440240886

Selamat Hari Kemerdekaan Republik Indonesia kawan-kawan!

 

 

My Only One

Berawal dari nonton Return of Superman episode 45, di bagian akhirnya ada backsound yang enak banget. Waktu dengerin kok gak asing ya sama suaranya? Suara penyanyinya kayak suara  teh  Arina Mocca.

Terus jadi meluncur deh ke youtube buat dengerin lagu-lagunya Mocca. Tak disangka-sangka ketemu lagu yang tadi saya denger jadi backsound Return of Superman, yang ternyata oh ternyata  emang lagunya Mocca, judulnya My Only One. Lagunya pun ternyata bukan lagu baru, tapi saya baru  tahu.

Emang yah lagunya Mocca enak enak semua. Sampai-sampai dibikin jadi backsound pula sama acara di Korea Selatan.

Hadudu.. enak banget lagunya. Saya sekarang jadi terngiang-ngiang melulu.

Hayuk cari lagunya trus ntar kita nyanyi bareng!

We had a fight last night
And i caught him mad
Makes me feel so sad
And im so shame

He’s my only one
I give him all my love
Even though my mom says no
I just go on and on

No one’s gonna take him away from me
Everyday and every night
I just wanna hold him tight
And make sure that everything stays right

And everyday and every night
To dream of him is my delight
And know that he’ll stay with me all the way

He’s my only one
I give him all my love
Even though my mom says no
I just go on and on

No one’s gonna take him away from me
Everyday and every night
I just wanna hold him tight
And make sure that everything stays right

 

 

Jari Jemari Cantik

 

Ada yang suka nonton upin ipin gak? Saya suka soalnya. Suka liat Upin, Ipin, Opah, Kak Ros, Tuk Dalang, dan temen-temennya Upin Ipin. Bahkan sampe hapal ceritanya karena disiarin berulang-ulang. Makanya, saya kalo baca twit SaulRaja malem-malem yang nyinggung tentang Upin Ipin ketawa terus.

saul

Abang  Saleh ataupun kak Sally adalah tokoh di dalam film kartun Upin dan Ipin. Abang Saleh punya karakter agak galak dan sedikit kemayu. Di salah satu episode, dilihatkan kalau Abang Saleh punya usaha ngebuat kerajinan tangan untuk hantaran pernikahan, namanya Jari Jemari Saleh. Tapiii daku gamau bahas usaha punya Abang Saleh, saya maunya bahas hasil kerajinan tangan saya.

Read More »

Kebun Binatang Gembira Loka

Cerita dong kapan terakhir kali ke kebun binatang? Kalau saya sih udah jaman dahulu kala. Jamannya masih pakai seragam putih merah. Karena waktu yang terlalu lama itu, saya jadi kepengen ke kebun binatang lagi. Dan teretetetet… tidak perlu waktu lama, simsalabim akhirnya saya ke kebun binatang lagi. Hore

Kebun binatang yang saya datangi adalah Kebun Binatang Gembira Loka. Terletak di kota Yogyakarta, memberikan tambahan pilihan tempat wisata bagi masyarakat jogja maupun wisatawan yang sedang berkunjung di yogyakarta. Kebun Binatang Gembira Loka dapat ditemukan dengan mudah bagi para wisatawan karena berlokasi tidak jauh dari pusat kota.

Untung marunting waktu saya ke Yogyakarta, jalanan aman. Wuswuswus… gak ono macet blas. Jadi seneng dech. Setelah beli kaos kaki di sunmor dan sarapan sebentar, langsung deh gas ke Gembira Loka. Baru jam setengah 10 tapi tapi lhooo udah rame. Read More »

Ini Dimana Ya?

Kejadian ini sebenarnya udah lamaaaa banget. Saya udah pernah posting di tumblr saya. Tapi setelah diliat liat kok kurang pas dan asoy kalo saya posting di tumblr. Jadinya saya pindah ke sini deh.Kejadian ini terjadi di waktu awal-awal saya masuk SMA. Masih belum bisa naik motor, ke mana-mana bus trans Semarang jadi andalan.


Jumat lalu saya dapet sms yang berisikan ajakan buat nonton sama temen temen SMP saya. Hm.. menarik dan karena saya putri yang selalu inginkan kebahagiaan *hoek* yaudah,  saya mah ngikut aja. Eh enggak deng, saya meng-iyakan ajakan temen temen saya karena saya emang udah jarang ketemu mereka aja, dan penasaran sama filmnya. Muehehe…

Hari yang ditentukan yaitu hari Sabtu. Oke mepet, dan bersamaan dengan adanya pertandingan sepak bola kelas saya jam 15.30 . Tapi, karena saya orangnya optimis, yaudah nekatlah buat tetep nonton sama temen temen saya. Pikiran saya, “Ah.. jam 4 paling juga udah selesai trus nyampe sekolah lagi. Gak bakal lah, ketinggalan” .

Hari Sabtu, saya pulang sekolah jam 11.30 . Udah pulang, saya nungguin temen saya dulu buat berangkat bareng. Temen saya yang lain, karena beda sekolah dan posisi, mereka udah berangkat duluan dan mesenin tiket buat saya sama temen saya yang saya tungguin ini. Jam 12.00 saya-pun berangkat pakai BRT yang.. itu lho harganya 1000 buat pelajar. Murah ya? Angkot dari karangrejo sampe patung kuda aja 1500 lho. Tapi yo leke kadang gak ngasih kembalian 500 kalau dikasih 2000.

Oh ya, sampai mana ya cerita saya tadi?Read More »

Review Dilan: Dia Adalah Dilanku tahun 1990

covernya

Judul : Dilan : Dia Adalah Dilanku tahun 1990

Penulis : Pidi Baiq

Penerbit : DAR! Mizan

Tahun terbit : 2014

Cerita yang menarik dan berbeda dengan novel percintaan lainnya, setidaknya itu adalah opini saya untuk sebuah buku terbaru karya Pidi Baiq yang berjudul “Dilan dia adalah Dilanku tahun 1990” . Buku terbaru karya Pidi Baiq ini menceritakan kisah percintaan antara tokoh bernama Dilan dan Milea semasa SMA.

Beberapa waktu lalu, cerita ini sudah pernah ditulis oleh Pidi Baiq dalam personal blog-nya, namun sudah dihapus sekarang. Saya sendiri waktu itu juga membacanya dan langsung tertarik untuk membaca kelanjutannya. Pada saat Pidi Baiq mengumumkan bahwa cerita Dilan dan Milea akan diterbitkan menjadi novel oleh penerbit Mizan, saya jadi senang sekali. Saya sebenarnya bukan orang yang begitu suka dengan novel percintaan, tapi untuk novel karya Pidi Baiq ini pengecualian.Read More »

BONJOUR!

Bahasa yang bisa saya kuasai betul-betul adalah… err kok nggak ada ya? Bahasa Indonesia penggunaanya masih kacau sana sini. Bahasa jawa bisa sih, tapi bagian kasar-kasarnya doang. Inggris? Heloo apa adanya banget. Yah karena kemampuan bahasa apa saja yang saya pakai masih bolong bolong sana sini, memang saya pantesnya pake bahasa planet orang utan aja deh. Uuk aak uuk aak.

Meskipun dengan kemampuan bahasa yang yaowoh gitu banget, saya semangat ketika Ajeng memperlihatkan poster “Languange Class,” sebuah program yang diselenggarakan oleh salah satu organisasi pelajar di Semarang. Pilihan bahasanya banyak bingbing bok mpe mpe akika binun deh milihnya (lho kok ini jadi bahasa banci alay?).

Read More »

Konsistensi

Gak nyangka ya, blog super duper tidak penting ini sudah menginjak umur lebih dari satu tahun. Duh, terharu deh saya jadinya. Tapi.. lho… kok kulihat jumlah postingnya tidak sampe sepuluh? Lho ini beneran? Yaaah gak jadi terharu deh.

Niat awalnya sih padahal menggebu-gebu pengen tulis pengalaman pengalaman penting maupun gak penting di sini. Sok-sokanlah punya tekad “Daku mau posting di blog minimal sekali seminggu. Yowi gampil.” Padahal… padahal sebulan-pun saya pernah gak menyentuh sama sekali blog ini.

Sering mikir, “Ntar ini tulis di blog ah. Ya semuanya akan kutulis di blog.” Padahal gak ada yang dicatet, trus kata-kata nanti ditulis di blog menguap begitu saja.

Intinya yaitu aku preketek alakembre.

Seneng banget ngasih janji-janji ke diri sendiri eh saya langgar sendiri juga. Doh… mungkin karena saya masih belum pede kali ya sama tulisan sendiri (mulai bikin-bikin alesan).

Nah untuk mengurangi rasa bersalah sendiri, saya berencana untuk menambah posting blog yang yaudah deh ntar liat aja. Kalo saya ndak posting-posting berarti… berarti saya beneran preketek alakembre.